Bicara Pengorbanan agama tidak nyambung, bicara dunia (bisnis herbal, majalah dll) langsung nyambung…. itulah isi dadanya….malahan mengaku ahli ilmu….

Pada hakikatnya manusia ini terdiri dari 3 rongga
1. Rongga Kepala
2. Rongga Dada
3. Rongga Perut

Ketiga buah rongga ini harus diisi. Apa isinya :
1. Rongga Kepala diisi dengan ilmu (Pikir agama)
2. Rongga Dada diisi dengan iman (Kebesaran Allah)
3. Rongga Perut diisi dengan makanan
Rongga perut semakin diisi semakin penuh sedangkan rongga Kepala dan rongga dada semakin diisi semakin kosong. Kenapa semakin kosong…? Karena semakin diisi otak manusia dengan ilmu maka dia akan semakin merasa ilmu yang dimilikinya belum apa-apa dibandingkan yang lain. Semaikin diisi hati manusia dengan iman maka dia akan merasa semakin imannya belum ada apa-apa dibanding Nabi dan sahabat.
Nabi SAW bersabda: “Anak Adam tidak memenuhkan suatu tempat yang lebih jelek dari perutnya. Cukuplah beberapa suap yang dapat memfungsikan tubuhnya. Kalau tidak ditemukan jalan lain, maka (ia dapat mengisi perutnya) dengan sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minuman, dan sepertiganya lagi untuk pernafasan.” (HR Ibnu Majah, Ibnu Hibban dan Muslim)
Hari ini manusia lebih disibukkan untuk mengisi rongga perut. Padahal besok paginya sudah menjadi kotoran yang baunya sangat busuk sekali. Jadi, pada hakikatnya manusia yang hanya disibukkan mencari sesutu yang akan menjadi benda yang sangat busuk sekali.
Satu orang suami telah berkata : “Adinda tersayang abang mau pergi bekerja”. Istrinya pun faham dan melepas suaminya untuk bekerja dari pagi sampai sore. Diwaktu lain suami berkata : “Adinda tersayang, abang hendak pergi ke Malaysia untuk bekerja, Selama 2 tahun”. Demi uang ringgit yang tidak seberapa suami istri dan anak rela berpisah. Untuk mengisi rongga perutnya.

Kalau rongga perut ini terlalu banyak diisi akan menimbulkan berbagai macam penyakit. Penyakit gula, jantung, ginjal dsb.
Hari ini manusia lebih disibukkan untuk mengisi rongga otak. SD 6 tahun belum bisa bekerja. Ditambah lagi SMP 3 tahun lagi itu pun belum bisa. Tambah 3 tahun lagi SMA. Ijazah SMA pun sekarang banyak yang tidak laku. Lanjut lagi S1 4 tahun. S1 pun banyak pengangguran. 16 tahun waktu yang terbuang untuk mengisi rongga kepala tapi belum juga ada jaminan. Gelar S1, S2 dan S3 saja belum tentu laku didunia. Apalagi diakhirat ini tidak laku sama sekali. Gelar yang laku diakhirat itu (ra). Tapi sedikit sekali manusia yang mau mencari gelar ini didunia.
Satu orang suami telah berkata : “Adinda tersayang abang mau pergi sekolah ke Inggris selama 2 tahun untuk ambil gelar S2”. Setelah abang tamat, abang akan menjadi menager yang gajinya 10 juta per bulan. Demi masa depan yang tidak pasti suami istri dan anak rela berpisah. Untuk mengisi rongga kepalanya.
Kalau rongga kepala ini terlalu banyak diisi akan menimbulkan kesombongan jika tidak dibarengi dengan Zikir (ingat kepada Allah). Kepala sudah banyak isi yang menyebabkan kepala ini tidak mau menunduk dan angkuh.
Hari ini manusia lupa bahkan tidak mau mengisi rongga yang terletak diantara rongga kepala (otak) dan rongga perut yaitu rongga dada (hati). Padahal rongga hatilah yang lebih penting diisi dengan iman dan kebesaran Allah SWT.
Satu orang suami telah berkata : “Adinda tersayang abang mau keluar 4 bulan”. Istrinya pun berkata : “4 bulaaaaaaan” hampir satu meter mulutnya terbuka mengatakan itu. Istri yang tidak faham akan merasa berat melepas suaminya.
Sabar sayang abang pasti pulang
Cuma 4 bulan untuk usaha atas iman
Karena abang belum bisa seperti bang Toyyib yang tak pulang, pulang untuk cari uang
Abang cuma 4 bulan untuk mencari sebongkah iman
Karena abang belum bisa memberi sebongkah berlian
Sebagai mana perlunya usaha atas memenuhkan rongga perut dan rongga kepala. Usaha atas memenuhkan rongga hati ini lebih penting lagi.
Apalah bedanya manusia dengan hewan kalau hanya memenuhi rongga perut saja.
Apalah bedanya islam dengan yahudi kalau hanya memenuhi rongga kepala saja.
Supaya ada pembeda perlu juga dibuat usaha atas mengisi rongga hati, hati manusia.
Untuk makan perlu usaha atas makanan.
Untuk ilmu perlu usaha atas ilmu.
Untuk iman begitu juga, perlu usaha atas iman. Apa usaha atas iman itu?
Nabi SAW selama 13 tahun telah buat usaha atas iman kepada para sahabat. Sehingga walaupun rongga perut kosong, tapi rongga kepala penuh dengan pikir agama dan hati dipenuhi kebesaran Allah SWT .
Bayan dan ceramah itu untuk membakar semangat. Waktu dengan bayan semangat timbul tapi setelah selesai banyak iman turun lagi. Ketika Hamzalah mendengan bayan Nabi SAW imannya naik tapi setelah pulang kerumah dan berjumpa anak dan istri. Hanzalah mengatakan : Hanzalah telah munafik karena kondisi imannya berbeda dengan waktu dimajelis Nabi SAW dengan dirumah ada penurunan.
Bayan dan ceramah itu untuk membakar semangat. Untuk membuat sebuah pedang. Perlu dibakar dengan api. Itulah bayan. Tapi kalau tidak ditokok (dipukul). Arang habis besi binas. Bayan habis orang yang mendengar pun tak ada kesan. Pedang akan jadi kalau di bakar dan ditokok.
Nafsu manusia pun setelah dengar bayan perlu di tokok dengan keluar dijalan Allah 3 hari, 40 hari dan 4 bulan. Supaya jadi.

2 Tanggapan

  1. smoga ana bisa istiqomah 3hari dlm 1 bln 40 hari dlm 1 thn

  2. Syukron, dalamdakwah.
    Sy menyimak, tuk belajar pd hamba-hamba Allah yang diberi oleh Allah hikmah, Ilham yang diberikan kepada hamba pilihan-Nya “berdakwah”.

    Ya Allah, Janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri Petunjuk kepada Kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau, karena sesungguhnya Engkaulah Maha Pemberi Karunia.

    “Ya Allah Dzat yang membolak-balikan Hati, teguhkan hati kami di atas agama-Mu”

    Ya Allah yang mengarahkan hati, arahkanlah hati-hati kami untuk taat kepada-Mu.

    Aamiin Yaa Robbal Aalamiin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: