Sekali Lagi Menetes Air Mata Saya: Doa Pasti Dikabulkan Tapi Kita Selalu Ragu Dengan Alloh

Alasan saya berdoa? Hm, tepatnya … iseng. Atau lebih tepat lagi, sekedar … mencoba : “Terkabul juga endak sih?”.

Seingat saya, itu saat saya baru selesai –dan berhasil–, mengusahakan mobil bagi persiapan Umi melahirkan. Hm, ada dua permintaan yang saya ajukan dahulu lewat doa, baru kemudian saya berikhtiar –dan terwujud. Redaksi doanya seperti template, seperti ini : “Ya Allah, aku minta __GANTI_DENGAN_PERMINTAAN_ANDA__  dari sisiMu”. Awalnya saya minta Sepeda Motor dan kemudian Mobil. Terwujud. Silahkan menggunakan template ini kalau mau, Open Source kok ^_^
Namun perbedaannya begini.

Saya ini orang yang skeptis, mungkin saya terlihat religius, tapi saya itu lebih suka merasionalkan dan –pada akhirnya– mengabaikan hal-hal yang bersifat religius. Apalagi doa. Bagi saya, doa itu adalah ikhtiar dalam pengabulannya. Tanpa ikhtiar, ya sudah : terwujudnya doa adalah suatu hil yang mustahal. Atau, kalau sekedar mengangkat tangan dan meminta, buyar aja deh.
Seperti saat dulu sebelum saya memiliki sepeda motor. Maka meski saat itu sebenarnya kondisi finansial mepet sekali, atau nyaris tidak mungkin bagi saya u/ terbayang memiliki sepeda motor, namun saat berdoa, saya yakin pasti ditolong Allah. Diberi oleh Allah. Namun saat berdoa itu, sebenarnya saya menyembunyikan kata-kata hati, “Ah, meski sudah doa gini, tetep aja aku harus mengatur rencana kan? Kalau itu sih, aku juga bisa”. Hehe. Nah, saat rejeki terkumpul u/ memiliki Sepeda Motor (V-ixion), itu sebenarnya nyaris ajaib. Saya baru saja beberapa bulan resign dari Gamatechno. Pendapatan naik turun, namun cenderung naik sih. So, di bulan November tersebut, kok ya pada satu hari terkumpul uang kas dalam jumlah yang cukup u/ uang muka V-ixion. Saya rasa saya benar-benar ditolong Allah. Kenapa? Karena bulan itu, November 2008 adalah bulan wisuda saya, dan saya ingin bisa mengantarkan orang tua dengan sepeda motor saya sendiri. Alhamdulillah, terkabul. —Tapi, saat terkabul pun, kening saya berkerut dan saya berpikir, “Ini sih, saya dunk yang masih harus berjibaku? Bekerja, mengumpulkan uang u/ uang muka dan angsuran? Kurang ajaib deh”. Hehe.
Untuk mobil, kurang lebih kejadiannya juga seperti itu. Ada usaha yang keras dari saya. Meski, kalau dipikir-pikir juga, memang kemudahan dari Tuhan terasa. Prosesnya pun membahagiakan kami sekeluarga. Namun, begitu terkabul pun, dan saya bersujud syukur, kening saya masih berkerut, “Ah, ini sih, aku juga dong yang masih harus berusaha. Juga ini kan ada kerja keras yang kuat dari saya u/ membuat mobil ini bisa dipergunakan”. Nah, saya langsung terpikirkan sesuatu : saya itu pengen sekali punya Apple Macintosh, Macbook. Namun jelas saya ga mau beli sendiri. Ngapain? “Aaah, ini aja deh, yang dijadikan subject doa”. Terus saya berdoa begini :
“Ya Allah, aku minta Macbook dari sisiMu. Tapi aku jelas ga akan mau ngumpulin uang untuk beli Macbook. Berarti, Macbook ini harus dikasih orang lain dong? Lah, siapa yang mau ngasihin? Ga mungkin deh ini dikabulkan”

Hehe, kira-kira seperti itu doanya. Ya saya ga mau lah/ga kebayang mau beli Macbook (pastinya via kredit dunk), padahal kan masih ada tanggungan angsuran mobil? So, saat berdoa itu, sebenarnya saya sinis sama Allah. ^_^
Looh, tapi, seperti Anda lihat pada foto di artikel ini, kok saya malah bener-bener diberikan Macbook White oleh orang lain???? Uniknya, pada satu minggu itu, malah ada dua sumber yang akan memberikan saya Macbook : satu dari Jepang, satunya lagi… malah saya enggak tahu.
Jadi, suatu pagi saat saya mau berangkat ke kantor –untuk mengajukan resign– dan saya mampir ke seorang teman…. saya lihat ada Macbook White, dan iseng2 saya tanya, “Itu buat saya yaaa???”. Dijawab, “oO, Mas Eko mau yang itu? Ya, dibawa aja mas”.
Ya sudah begitu aja.
Ini saya buat artikel ini di Macbook White tersebut, via Apple Safari….
Asyik ya?
Alhamdulillah
NB :
  • Nah, untuk kasus yang satu ini, saya menyerah deh sama Allah. Jujur, saya ga kebayang ada kejadian aneh seperti ini. Saya mengaku kalah dari Allah…. ^_^
  • To be simple, jelas tidak benar-benar diberi begitu saja. Ini sebagai pemikat agar saya mau membantu-bantu mengkoordinasi proyek di PT yang baru didirikan oleh beliau (Nah lho, malah kebanyakan yang saya dapat? heee)
  • Akhir kata, semoga tidak ada terbersit perasaan di dada Anda bahwa, “Wah, Mas Eko ini riya’, sum’ah atau ujub”. Please don’t. 🙂
  • Memotivasi Anda untuk berpikir tentang pencipta Anda
Posted 14th April 2011 by

3 Tanggapan

  1. Ya Allah mas, kok bsa gtu sih?
    Pengen kali bsa kaya gtu.
    Hehe.
    Palagi saya tipe org sprti yg mas ceritain. Sceptic.
    Msh dlm masa percobaan alias ikhtiar sih sbnrnya, sm0ga aja bener2 dkabulin sama allah.
    Tp doa saya beda ama mas. Kalo mas kan d0anya biar dpt materi, na kalo saya mah malah supaya bs ngluarin materi (buat biaya kuliah di univ tujuan sy mksdnya)
    Hehe
    Oya btw artikelnya inspiring bgt.
    Mksh bwt postinganya,
    Hehe. Maap juga ni k0men puanjang bgt, s0alnya tulisan anda mmg berhasil membuat saya smkn yakin atas kkuasaan Allah.
    I luph u Allah.

  2. mhn kenal mas.
    sy jg pnya pengalaman yg sama. sy pngn pnya motor. sy gak pnya uang sama sekali. satu hari sy minta sodara ngambilin brosur vixion di diler. stlh sy dpt, brosurnya sy tempel di pintu. kmudian sy berdoa “ya allah, sy pngn motor ini”. selang bbrp wktu mdndadak sy dpt proyek appraisal. dr proyek itu sy dpt untung 26 jt. akhrnya sy beliin vixion scr cash. sisanya buat hidup sehari2. skrng vixion itu msh ada. sy posisikan motor itu sbgai pengingat kebesaran allah. bnyak orng ingin membeli mtr sy. tp sy jwb “tidak, ini mtr mengingatkanku akan kebesaranNya”.
    trmksh. smg manfaat.

  3. Salam kenal..
    Saya juga punya pengalaman yang hampir2 mirip dan kejadiannya cukup mengherankan.
    Saya masih ingat 3 tahun yang lalu ketika itu bulan Ramadan. Suatu malam sehabis sholat tarawih saya jalan kaki untuk mencari makan di sebuah warung pinggir jalan. Disitu ada parkir mobil yang bagus banget dan merupakan mobil impian saya beberapa tahun sebelumnya. Saya tidak tahu itu mobil milik siapa, dalam hati saya bertanya pada Allah “Ya Allah, mobil ini bagus banget kapan bisa punya mobil seperti ini?”. Memang, saya sering berdo’a kepingin punya mobil seperti itu …
    Dua hari kemudian sekitar jam 2 sore waktu itu hari Minggu, saya dapat SMS dari teman kantor, bunyinya kurang lebih begini : “Budi.. ini ada mobil bagus dijual, kamu pasti suka karena ini merk mobil impianmu”.
    Saya jawab SMS itu : “Tidak, enggak punya duit”.
    Teman saya balas lagi : “Dilihat dulu donk …”
    Saya jawab singkat lagi : “Tidak …berapa sich mintanya?
    Dijawab lagi : “100 juta”
    Saya jawab : “What ….? Gila kamu ….”
    Satu jam kemudian saya terkejut ternyata teman saya betul2 ngotot datang bersama pemilik mobil itu, yang lebih mengejutkan lagi ternyata mobil yang dibawa adalah mobil yang saya lihat ketika berada di warung 2 hari yang lalu.
    Mumpung belum banyak pembicaraan saya langsung buru2 berkata “TIDAK” kepada pemilik mobil itu, bagi saya harga mobil itu sama sekali tidak terjangkau walaupun itu mobil impian saya …
    “Pak …mobil ini sampeyan bawa saja, kira2 Bapak sekarang punya duit berapa….?”
    Saya jawab : “saya hanya punya 5 juta …., lha terus sisanya bagaimana saya harus bayar …?
    “Bapak bayar 10 tahun tidak apa2 tanpa bunga …”
    Akhirnya sejak sore itu mobil impian sudah parkir di emperan rumah saya …
    Hingga tahun ketiga ini saya sudah cicil 75% …hampir lunas dan selama tiga tahun ini Alhamdulillah ada saja rejeki yang saya terima.
    Dari kisah saya diatas, semoga ada manfaatnya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: