Ijtima’ Indonesia 2009: Dimuat Kompas Public

Pertemuan Jamaah Tabligh Tak Tersentuh Media

Oleh aceng ruhendi saifullah – 27 Juli 2009 – Dibaca 286 Kali –
Ketika dua buah bom meledak dan mengguncang jantung kawasan Mega Kuningan, Jumat pagi 17 Juli lalu, semua media mengangkatnya sebagai headline atau breaking news. Itu normal. Namun, ketika pada waktu yang nyaris sama, sekitar lima ratus ribu orang yang datang dari berbagai pelosok negeri dan mancanegara melangkahkan kakinya dan berkumpul serta menggelar acara “Ijtima Tahunan Umat Islam” selama tiga hari berturut-turut di sebuah perkebunan kelapa seluas 50 hektar di kawasan BSD City, tak satupun media memberitakannya. Apakah itu sesuatu yang normal?

Bagi teman-teman Gerakan Jamaah Tabligh, yang punya hajatan raksasa itu, sepinya acara yang digelar 17,18,19 Juli 2009 itu dari sorotan media justru dianggapnya sebagai sesuatu yang menguntungkan. “Kami ini orang-orang lemah yang mudah terganggu keikhlasan hati kami manakala bersentuhkan dengan publikasi. Kami sedang belajar mengorbankan harta dan diri kami untuk perbaikan iman dan amal kami. Kami sedang mematut-matut diri agar Allah swt menolong dan menyelesaikan masalah-masalah kami, baik di dunia maupun di akhirat. Jadi bukannya tak butuh publikasi media, apalagi memusuhinya…tidak sama sekali,” tutur Maulana Baban, seorang aktivis Jamaah Tabligh dari Bandung yang suntuk dan berkeringat merancang acara pertemuan tahunan di BSD City itu. Menurutnya, jangankan membuat press-release, yang namanya proposal, kop surat, stempel, dan perangkat-perangkat administrasi dan publikasinya lainnya tak dikenal sama sekali di lingkungan Jamaah Tabligh. “Bahkan, nama Jamaah Tabligh pun itu bukan kami yang bikin. Itu sebutan yang dibuat masyarakat terhadap aktivitas kami. Kami ini lebih senang disebut umat Islam saja, atau hamba Allah, atau Umat Rasulullah…” tuturnya, lebih lanjut.

Sebagai gerakan dakwah yang dikenal santun, nonpolitis, nonmazhab, egaliter, dan mendunia, perkembangan Jamaah Tabligh tampak sangat fenomenal. Sepuluh tahun yang lalu, ketika pertemuan serupa diselenggarakan di Kawasan Ancol, hanya dihadiri sekitar 50 ribu orang dari dalam negeri dan sekitar 1000 orang dari 32 negara. Pertemuan pekan lalu di BSD City dihadiri oleh sekitar 500 ribu orang jamaah dalam negeri dan 10000 orang tamu dari 231 negara.

Di tingkat dunia, gerakan dakwah yang dibidani oleh Maulana Ilyas, seorang alim yang juga konglomerat India, sekitar tahun 1920, perkembangannya banyak menyentak berbagai kalangan. Dengan “jurus” yang relatif sederhana, yakni dengan mengembangkan metode “khuruj fisabilillah” selama 3 hari dalam sebulan, 40 hari dalam setahun, dan 4 bulan seumur hidup, berbagai “lahan tandus yang gersang dari iman dan amal Agama” secara bertahap dan meyakinkan menjadi “lahan subur yang makmur dengan iman dan amal Agama”. Di Benua Australia kini tercatat 500 masjid sudah berdiri dan hidup amalan agama dengan pola sunnah. Di Eropa, terutama di Inggris, Prancis, dan Jerman, jejak-jejak kerja dakwah Jamaah Tabligh sangat meluas dan membekas, antara lain berupa banyaknya gereja yang berubah fungsi menjadi masjid. Di Amerika Serikat bahkan rombongan Jamaah Tabligh sudah berhasil menembus Gedung Putih dan mendirikan mushola kecil di sana. Yang pasti, aktivitas Jamaah tabligh, berdasarkan laporan terakhir dalam Ijtima Tahunan di BSD City pekan lalu, sudah meliput 321 negara. Sementara di Indonesia sendiri, semua kabupaten dan kecamatan sudah memiliki markas Jamaah Tabligh.

Tags:

// <![CDATA[
// html .fb_share_link { padding:2px 0 0 20px; height:16px; background:url(http://b.static.ak.fbcdn.net/images/share/facebook_share_icon.gif?2:26981) no-repeat top left; }Share on Facebook Share on Twitter

5 tanggapan untuk “Pertemuan Jamaah Tabligh Tak Tersentuh Media”

  1. nurtjahjadi,
    — 27 Juli 2009 jam 8:33 am
    Saya pernah ke markaz jamaah tabligh yang ada di Dewsbury, Yorkshire, England tahun 1993. Pada waktu itu saya shalat subuh berjamaah di sana, ada 15 shaf (baris), setiap baris terdiri dari 100 orang dewasa (saya hitung sendiri), jadi setidaknya ada 1500 orang yang shalat subuhnya berjamaah.

    Di Indonesia saja, hampir tidak ada (mungkin ada tapi jarang), yang jamaah shalat subuhnya berjamaah sampai 1500 orang. Itu sebabnya keadaan umat Islam di Indonesia seperti sekarang ini, …..

  2. viant,
    — 27 Juli 2009 jam 8:56 am
    sangat benar sekali @pak nurtjahjadi…

  3. adri arnas yani,
    — 27 Juli 2009 jam 9:21 am
    Semoga kita bisa meningkatkan iman dan amal sholeh menurut Al-Quran dan Sunnah Rasul, Muhammad SAW. Amin

  4. ASRAR,
    — 27 Juli 2009 jam 1:35 pm
    Luar biasa dahsyatnya seluruh Umat diindonesia dari sabang sampe merauke.. hadir di BSD.

    Mesjid sudah mulai banyak yang kosong dan berubah fungsi.. padahal sholat berjamaah di mesjid wajib hukumnya bagi umat islam…

  5. Al ghifahri,
    — 27 Juli 2009 jam 8:03 pm
    Inilah tanda2x kebangkitan Islam,jamaah tabligh bagaikan air yang mengalir tenang,yang mengalirkan rombongan jamaah2 keseluruh penjuru dunia,.

3 Tanggapan

  1. BERGERAK TERUS PANTANG MUNDUR WALAUPUN ADA CELAAN DI SANA SINI… USAHA DAKWAH INI AKAN MAMPIR DI SETIAP HATI YANG HAUS AKAN HIDAYAH… COBA DULU WAHAI AKHI2… YANG MASIH BELUM MAU MENCOBA….. RASAKAN KENIKMATAN NYA… INILAH USAHA YANG BETUL2 MENAPAK TILAS JEJAK LANGKAH ROSULULLAH DAN PARA SAHABAT…. PERJUANGAN DENGAN MENGORBANKAN HARTA DAN DIRI DI JALAN ALLAH SWT.. MENINGGALKAN KESENANGAN, KELUARGA, PEKERJAAN UNTK MENEGAKKAN AGAMA ISLAM DI SELURUH ALAM… AYO AKHI… TUNGGU APALAGI….

  2. Teriring do’a utk -mu wahai pejuang2 Agama Alloh…
    Agar Alloh istiqomahkan engkau… mati-kan engkau dalam dakwah…

    kami rela hidup dalam kesempitan bila itu bisa membuat RosuluLLoh SAW tersenyum…

    Mudah2an Alloh pandang pengorbanan-mu… Alloh jaga kami, yg engkau tinggalkan, semata2 demi agama-NYA…

    Teruslah berjuang, berkorban dari yang ada, sampai tiada lagi…

    Alloohu Akbar

  3. Mantap dah, Dakwah memang ini memang luarbiasa Tarbiyahnya, tapi ane senang karena dapat melatih Kesabaran kita semua, walaupun di cemooh, yang jelas doakan kebaikan aja dah buat mereka walau pun kita masih belum baik, insyALLAH.. YA ALLAH kuatkan hati hamba yang lemah ini untuk dapat istiqomah dalam Usaha ini, Aminn…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: