Pengalaman Khuruj Di Jerman Oleh Jamaah Malaysia

Tiap hari bahkan tiap menit di seluruh penjuru dunia dikeluarkan rombongan dakwah khuruj fi sabillillah dengan masa yang berbeda-beda. Ada yang 4 bulan, 40 hari, 20 hari, 15 hari, 10 hari bahkan 3 hari dan 1 hari. Berikut ini adalah contoh kegiatan yang dilakukan oleh jamaah tabligh ketika mereka khuruj 4 bulan di Jerman. Laporannya dalam bahasa Malysia yang sekalipun sudah diupdate ke bahasa Indonesia tapi masih ada yang terlewat.
Wassalam,
Abu Izza Adduri

Assalamualaikum warahmatullahhi wabarakatuh
Segala puji bagi Allah tuhan sekalian alam, selawat dan salam ke abeg junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarganya dan sahabat-sahabatnya yang diredhai Allah s.w.t. Ke hadapan yang mulia syura Malaysia dan rekan-rekan seusaha di seluruh tanah air. Diharap dalam keadaan sehat sejahtera dan senantiasa dalam keadaan fikir risau dalam menjalankan usaha abeg hidayah. Moga-moga Allah s.w.t terima kita dan jadikan kita asbab hidayah untuk seluruh alam.
Alhamdulillah, berkat fikir dan risau tuan-tuan di sana, jemaah Malaysia pertama ke Jerman telah dapat dibentuk dan Demikian ini alhamdulillah semua ahli jemaah dlm keadaan sehat dan satu fikir dalam usaha untuk menýempurnakan takaza(kebutuhan) agama di sini. Sebelum jemaah kami membuat persiapan hendak bertolak ke Jerman, jemaah kami telah diputuskan ke beberapa tempat di England dan alhamdulillah kami telah dapat membuat satu perhimpunan di markaz Dewsbury. Tujuan perhimpunan tersebut adalah untuk menyempurnakan kebutuhan agama bagi beberapa buah negara di sekitar Eropah dan Amerika seperti Surinam, Holland, Perancis, South Africa dan lain-lain.
Sebanyak 70 orang pelajar telah hadir di perhimpunan tersebut yang kebanyakannya adalah post-graduates. 10 jemaah tunai dan jemaah majlis fikir agama telah dibentuk untuk memenuhi kebutuhan di negara-negara tersebut. Usaha awal pelajar-pelajar Malaysia dahulu sangat dipuji oleh orang-orang England karena kebanyakan asbab(perantaraan) dari usaha mereka bermulanya usaha agama di England. Nama-nama seperti almarhum Dr. Ghani dan yang lain2nya sering disebut dibibir mereka. Selepas perhimpunan tersebut, jemaah kami telah bertolak ke Jerman dgn menaiki van dan bersama-sama dgn jemaah kami 3 org Malaysia yang berada di England telah turut serta. Perjalanan kami telah mengambil masa hampir 2 hari.
Jerman adalah sebuah negara yg besar dan mempunyai sebanyak 85 juta orang penduduk dan 6 juta dari mereka merupakan muslim yg kebanyakannya teridiri dari org Turki(sebanyak 3 juta). Penduduk Islam di sini terdiri dari 99 buah negara. Ada yg dari Morocco, Algeria, Tunisia, Somalia, Sudan, Nigeria, Pakistan, Bangladesh dan lain-lain. Kebanyakan mereka di sini menguasai bahasa Jerman. Dalam satu masjid kami membuat majlis fikir agama.
Orang yg duduk dengar majlis tersebut datang dari 12 negara. Jerman adalah sebuah negara di benua Eropah yg paling banyak penduduknya datang dari luar negara. Ada lebih kurang 3500 buah masjid di Jerman. Usaha jemaah masjid di sini masih di peringkat baru tapi banyak orang yg bagi masa untuk hidupkan amalan jemaah masjid. Dan jemaah 4 bulan dan 40 hari serta 3 hari keluar dari masjid mereka masing2 karena di sini belum ada pusat markaz. Di sini jemaah utk ziarah umumi tidak boleh terlalu banyak (maksimum 4 orang) dan kadang2 kita membuat doa manzil pun dlm kenderaan dan dlm masjid. Sepanjang kami di Jerman tiap2 masjid ada mengeluarkan jemaah 3 hari. Jerman adalah negara yg ketiga terkuat selepas England dan Perancis. Di sini usaha yg paling maju ialah di Berlin. Mesyuarat agama utk seluruh Jerman diadakan 3 bulan sekali. Di setiap masjid yg kami pergi, ada saja orang masuk Islam dan sepanjang khuruj kami, sebanyak 14 orang telah masuk Islam dan 3 darinya jemaah sendiri yg ajar mereka ucap syahadah. Boleh dikatakan setiap hari di Jerman ini ada org masuk Islam.
Kami berjumpa 2 adik beradik abangnya berumur 18 tahun dan adik perempuannya berumur 15 tahun telah secara sembunyi2 masuk Islam dr pengetahun ibu bapanya dan dia telah membuat taklim secara sembunyi bersama adiknya. Apabila dia pergi ke masjid, dia akan memasukkan baju ‘korta’(jubah singkat)nya ke dlm seluar(tuck in) utk mengelakkan ibu bapanya dari mengetahui yg dia telah masuk Islam. Ada satu lagi yg kami berjumpa, di mana hasratnya yg ingin hendak masuk Islam menyebabkan dia telah pergi ke sebuah masjid Turkey dan bertanya tentang Islam tetapi apa yg diberitahu oleh pihak masjid kamu pergilah sendiri ke Mekkah utk balajar Islam dan dia amat kecewa sekali dgn jawaban yg diberikan. Walaupun begitu dia pergi lagi ke sebuah masjid kepunyaan org Morocco di mana dia lihat org di sana bertelagah sesama sendiri dan ini memmembuatkan dia berasa bingung. Akhir sekali dia pergi ke sebuah masjid yang mana tempat jemaah berkumpul dan dia telah tertegun melihat orang dari berbilang bangsa dan termasuk jemaah kami orang Malaysia berada di situ dalam keadaan satu hati dan kasih sayang antara satu sama lain dan dia pun berfikir inilah orang Islam yang sebenarnya maka diapun dapat hidayat.
Di satu lagi tempat di Jerman(Dusseldorf), kami telah berjumpa 2 adik beradik yg telah memeluk Islam yang mana emak mereka adalah orang kristian Kadazan(Sabah) dan bapanya adalah org Jerman. Kedua2 mereka ini baru setahun masuk Islam dan Alhamdulillah mereka telah banyak belajar tentang Islam dan berpakaian full-sunnah. Sekarang si abangnya sedang mendapatkan passport utk keluar 4 bulan dan adiknya akan keluar 40 hari dlm masa terdekat. Kesan dari akhlak mereka berdua, emak mereka akhirnya telah memeluk Islam pada 9 bulan yang lepas selepas bapanya meninggal dunia. Walau bagaimanapun mereka amat bersedih karena ayah mereka mati tanpa kalimah. Usaha di Jerman walaupun masih baru, tetapi nusrah(bantuan) sangat baik di sini. Banyak jemaah dari Pakistan, Bangladesh, Arab, England, Perancis dan lain-lain begitu juga dgn jemaah masturat (jemaah suami isteri) telah masuk ke Jerman utk membuat usaha. Di sini banyak karkun (orang yang membuat usaha agama) tempatan yang berkahwin dgn org Jerman dan ini memudahkan jemaah masturat dari luar negara datang ke Jerman karena tidak timbul masalah bahasa.Satu laporan jemaah Bangladesh yg keluar di Jerman yg mana satu orang pun dlm jemaah itu tidak tahu berbahasa Inggeris apatah lagi bahasa Jerman. Tetapi dgn fikir dan risau mereka, setiap org yang mereka berjumpa mereka telah gunakan bahasa mereka sendiri sehingga dlm satu ziarah umumi yg mereka membuat, sebanyak 22 orang Jerman kulit putih telah ikut mereka pergi ke masjid dan masuk Islam. Demikian ini, apa yg kami nampak, jemaah Malaysia dan masturat (wanita) perlu dihantar ke Jerman utk sempurnakan kebutuhan agama di sini.
Jemaah kami begitu mudah memmembuat usaha karena orang tempatan amat menghormati orang Malaysia disebabkan latar belakang kita yang baik dan lemah-lembut sehinggakan org Turkey dan org Arab pun begitu senang dan mesra dgn jemaah kami. Di UK juga, perlunya dihantar jemaah karena banyaknya kebutuhan agama terutamanya utk memberi nusrah dlm usaha pelajar postgraduates yg sibuk dgn pelajaran mereka. Akhir kata, doalah utk kami di sini moga2 usaha yg sedikit ini kata org seperti menabur benih dan hasil yg besar akan diperolehi kelak dan jadikan mereka org Jerman sebagai asbab hidayat utk seluruh Eropah dan seluruh alam sehingga ke hari kiamat.
Wassalam.

Laporan dari Jamaah Malaysia Lainnya
Bismillahirohmanirrohim. Im Namen Allahs, des Allarbarmers, des Barmherzigen.
“Katakanlah (wahai Muhammad): “Inilah jalanku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada agama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iktiqad dan permembuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.” (Yusuf 12:108)”
Assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuh,
Alhamdulillah, sekarang telah hampir 2 bulan kami dalam perjalanan memmembuat usaha abeg iman serta mencari keridhaan Allah Ta’ala.
Alhamdulillah, kami bersyukur kehadrat Illahi, kami semua dalam keadaan sehat wal’afiat, juga satu hati dan bertambah keakraban serta kasih sayang.
Laporan kami mulai dari Masjid Sehid Samil, Reutlingen. Sebelumnya tiada jamaah yang pernah membuat usaha di masjid ini karena mereka tidak membolehkan beriktikaf dalam masjid. Alhamdulillah, dengan fikir, risau dan usaha karkun tempatan, kami adalah jamaah pertama yang diperbolehkan beriktikaf.
Walaupun masjid ini dikenal sebagai masjid Turki yang umumnya sulit menerima jamaah dari luar, tetapi 3 orang karkun tempatan dari Habsyah, AlJaazair dan Pakistan telah berusaha memecahkan benteng pemisahan antara keturunan dengan baik dan penuh hikmah. Masya’Allah, sambutan penduduk tempatan sangat baik dan mereka sangat senang dengan kedatangan kami.
Di masjid ini kami banyak belajar bagaimana bergaul dengan masyarakat Islam Turki di Jerman. Subhanallah, mereka pada dhohirnya nampak kasar dan tidak mesra tetapi ikhtilat/perkenalan dan ikram yang kami lakukan membuka lebar ruang kemesraan dan kasih sayang. Di masjid ini kami dilayani dan dijamu seolah-olah kami adalah satu rombongan orang-orang kenamaan dari Malaysia.
Jelas terbayang arti memuliakan tamu dan ikram muslimin, sehingga nampaklah betapa kekurangannya layanan kami terhadap saudara-saudara kami yang bergerak dalam jemaah-jemaah dakwah dan tabligh yang pernah mengunjungi masjid dan surau di tempat kami. Semoga Allah Ta’ala menerima kerja agama dari mereka semua karena mereka lebih layak dari kami. Perberjumpaan dan perpisahan senantiasa dengan pelukan mesra dan senyuman. Malah mereka menunjukkan kesukaan mereka kepada jemaah kami sehingga kami tidak tahu apa reaksi kami apabila mereka mengambil foto-foto kami dalam masjid sewaktu bayan/ceramah!
“Dan orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah (untuk membela Islam) dan orang-orang (Ansar) yang memberi tempat kediaman dan pertolongan (kepada orang-orang Islam yang berhijrah itu), merekalah orang-orang yang beriman dengan sebenar-benarnya. Mereka beroleh keampunan dan limpah kurnia yang mulia.” (Al-Anfaal 8:74)
Rute kami selanjutnya adalah Albstadt, satu kota kecil di selatan Jerman berdekatan dengan Switzerland. Beberapa orang pelajar Malaysia belajar dan membuat usaha agama di sini. Rata-rata pelajar Malaysia yang belajar di Jerman ini dikenali oleh orang Islam tempatan sebagai pemuda-pemuda yang soleh dan penggerak usaha agama. Mungkin inilah yang dimaksudkan oleh Maulana Ilyas rahmatullah alayh bahwa bukanlah maksud usaha agama ini semata-mata untuk melahirkan para hafiz dan para alim tetapi untuk melahirkan masyarakat “dindar” (yang soleh dan bertaqwa). Jelas, pelajar-pelajar Malaysia, khususnya yang telah aktif dengan usaha dakwah dan tabligh sebelum datang ke sini, telah menjadi penggerak dan pembantu kepada usaha agama di Jerman.
Walaupun di tempat yang telah maju usaha agama seperti di United Kingdom, pelajar-pelajar Malaysia telah lama menjadi penggerak kepada usaha agama di sana, tetapi kebanyakan mereka adalah dari kalangan post graduate, manakala di Jerman mereka terdiri dari pemuda-pemuda dari kalangan S1. Dalam usia semuda mereka, mereka telah berjaya menambat hati masyarakat Islam tempatan. Mereka bahkan menjadi muazin dan imam-imam di masjid-masjid makami mereka. Semoga Allah Ta’ala meningkatkan fikir dan usaha rekan-rekan kami yang telah mengambil tanggungjawab abeg usaha agama pelajar-pelajar di IPTA/IPTS, khususnya pelajar-pelajar yang sedang mengikuti kursus persediaan ke luar negara. Sesungguhnya usaha abeg pelajar-pelajar tersebut telah menjadi asbab hidayat ke seluruh alam dan akan terus menjadi asbab hidayat abeg hati-hati manusia di seluruh dunia, insya’ Allah.
“Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh karena memenuhi kebutuhan agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya.” (Al-Ankabuut 29:69)
Di Switzerland, kami membuat usaha dari Masjid Madni, Weinbergstrasse 147, Zurich, Schweiss. Switzerland bukanlah termasuk dalam route takaza kami dari KL, tetapi beberapa orang rekan seusaha dari Malaysia telah memaklumkam kepada orang-orang tanggungjawab Jerman supaya kami di hantar ke sana selama beberapa hari. Ada dua orang rekan seusaha dari Malaysia di Swiss, seorang telah menetap 16 tahun di sana dan seorang lagi bekerja di Sauber-Petronas Zurich. Kami juga dibantu oleh seorang rekan seusaha berbangsa Itali yang fasih bercakap Kelantan. Masya Allah, beliau mendapat hidayat sewaktu beliau melancong ke Kelantan dan membuat usaha agama di Kelantan selama 4 tahun sebelum berhijrah ke Switzerland. Beliau sangat serasi menjadi mutarjim jemaah kami karena beliau hanya boleh bertutur dalam loghat Kelantan.
Kami membuat usaha di Zurich hanya selama 4 hari. Dari sana kami dapat sedikit karguzari tentang usaha agama di Swizerland. Usaha agama di Switzerland bermula sekitar awal 1970an. Jemaah pertama yang sampai ke Swizerland adalah jemaah dari Pakistan. Mereka telah memulai usaha di Swizerland dalam keadaan lelah dan penuh mujahadah. Oleh karena hampir tiada masjid di Swizerland pada masa itu, mereka telah tidur berhamparkan salji. Berkat susah lelah mereka dan usaha agama yang mulai berputik di Swizerland, sekarang telah ada 120 buah masjid di seluruh Schweiss. Di kawasan Zurich sahaja ada 30 buah masjid, 15 buah masjid dalam pusat kota, dan darinya 6 masjid ada amalan makami. Satu gereja telah diubah menjadi masjid di Zurich.
“Dan bahwa sesungguhnya inilah jalanKu (agama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya dan janganlah kamu menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), karena jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertakwa.” (Al-An’aam 6:153)
Kami dapat karguzari bahwa sebelum usaha agama berkembang di Switzerland, masyarakat Islam di sana amat dibenci oleh masyarakat tempatan karena keadaan akhlak mereka yang tercela dan terlibat dalam berbagai kegiatan maksiat dan jenayah serta dianggap sebagai sampah masyarakat. Ada diantara mereka yang sanggup bekerja di gereja-gereja membunyikan loceng-loceng kebathilan. Alhamdulillah, keadaan hidup mereka telah berubah dengan berkembangnya usaha agama di Swizerland, walaupun masih tidak secara total. Masalah utama mereka adalah kesan suasana sekitaran yang menjadi musuh utama kepada iman. Sewaktu kami di sana, orang-orang Swiss yang bertuhankan keduniaan sedang menganjurkan pesta lucah jalanan Zurich Street Festival. Alhamdulillah, Allah Ta’ala masih melindungi sebagian hamba-hambaNya dengan RahmatNya dengan asbab usaha agama.
Di Zurich juga kami mengunjungi seorang lelaki Melayu yang berkahwin dengan wanita Swiss dan membuka perniagaan restoran di Zurich dengan menjual minuman keras dan menghidangkan masakan khinzir. Sewaktu berjumpa beliau di restorannya, kami begykil beliau untuk solat berjemaah dan bersama dengan kami tetapi beliau tidak bersedia untuk beri masa. Amat sedih keadaan hidup yang beliau alami dibawah kongkongan isterinya. Semoga Allah Ta’ala selamatkan iman beliau.
“Sesungguhnya tanggungan Kamilah memberi hidayat petunjuk (tentang yang benar dan yang salah).” (Al-Layl 92:12)
Usaha agama di Switzerland adalah di bawah tanggungjawab dan pengawasan Perancis. Setiap awal bulan pada minggu pertama, mereka bermesywarah di Perancis dengan orang-orang tanggungjawab di sana. 2 bulan sekali rekan-rekan seusaha seluruh Switzerland bermesywarah di Masjid Madni di Zurich. Sebagaimana di Jerman, usaha agama di Switzerland adalah secara terbuka.
Tiada masaalah untuk membuat jaulah umumi. Cuma kehadiran kami sentiasa menjadi perhatian masyarakat karena ketrampilan dan cara berpakaian kami berbeda dari mereka. Sewaktu kami membuat jaulah umumi di tengah-tengah kota, tiba-tiba datang seorang wanita cuba memberikan kami sekuntum bunga. Masya Allah, terkejutnya kami waktu itu tak tahu apa nak membuat, cuma berjalan terus dengan merendahkan pandangan mata.
Selanjutnya kami kembali ke Ulm, Jerman dimana kami membuat usaha di Masjid Arabische Zentrum, Zeppelinstrasse 35, Ulm. Kami dimaklumkan bahwa jemaah Malaysia pertama juga membuat usaha di masjid ini tahun lepas. Alhamdulillah, berkat dari pengorbanan mereka dan usaha rekan-rekan seusaha tempatan, di masjid ini hidup 5 amal. Usaha agama di sini rata-rata dijalankan oleh pemuda-pemuda Arab dan Turki serta pemuda-pemuda Jerman yang baru masuk Islam. Di masjid ini 10 orang pemuda Jerman telah masuk Islam dalam jangka masa 10 bulan yang lalu dan kebanyakan mereka membuat usaha agama. Beberapa orang diantara mereka sedang belajar bahasa Arab di Mesir.
Beberapa orang keluar 40 hari, 10 hari dan 3 hari dari masjid ini.Kemudian jemaah kami singgah di Masjid Salahuddin, Frauentorstrasse 10, Augsburg. Terdapat 15 buah masjid di Augsburg. Alhamdulillah, di sini kami dapat nusrah dari seorang hafiz dan alim, Maulana Mustaffa Islam, berketurunan Turki yang belajar di Raiwind selama 9 tahun. Hanya di masjidnya (Islamische Gemeinschaft Milli Gorus, Boschstrasse 61-65, Augsburg) ada amal makami tetapi tidak dibenarkan i’tikaf. (Sebelum kami terlupa, Maulana Mustaffa kirim salam pada Hafiz Umar, dan semua maulana-maulana di Markaz Sri Petaling yang pernah belajar bersamanya di Raiwind dulu).
Di Augsburg juga kami membuat usaha abeg pelajar-pelajar tajaan MARA berpusat di Jerman Malaysia Institute (GMI), Kuala Lumpur. Alhamdulillah, mereka ini telah melapangkan masa bersama kami selama 3 hari dan beberapa orang dari mereka telah keluar 3 hari bersama rekan-rekan seusaha tempatan. Rata-rata mereka telah mengenali usaha agama semasa mereka belajar di GMI.
Perjalanan kami diteruskan ke Munich. Oleh karena Munich adalah salah satu kota terbesar di Jerman dan pusat perindustrian dan banyak penduduk Islam dan banyak pula masjid, kami telah membuat usaha di sini selama 11 hari berpusat dari Masjid-ul Ummah, Tagetesstrasse 6; Masjid Salih Sanli, Carl-Wery-strasse 60; dan Masjid Omar, Bergmannstrasse 10, Munchen.
Masjid-ul Ummah ialah tempat tumpuan usaha agama di Munchen dan Sheikh Abdul Wahid sab, jemaah begykil Jerman juga bermakami di sini. Kami telah targheeb pelajar-pelajar Indonesia sekitar 12 orang kepada usaha agama di Masjid Omar yang rata-rata mereka tidak pernah mendengar mengenai usaha abeg iman dan amal. Kami juga telah bentuk 2 atau 3 jemaah untuk membuat ghast di penginapan pelajar-pelajar universiti, di penginapan suaka politik, serta penginapan awam.
Selanjutnya kami membuat usaha selama 3 hari di Masjid Ar-Rahman, Hemauerstrasse 20, Regensburg, tidak jauh dari sempadan Checz Republic. Kemudian kami meneruskan perjalanan ke Nurnberg. Dalam perjalanan ke Nurnberg kenderaan-kenderaan kami ditahan oleh polisi setelah diikuti beberapa lama. Alhamdulillah, mereka membenarkan kami meneruskan perjalanan setelah mereka memeriksa passport dan beg-beg kami.
Semasa diperiksa kami bersolah maghrib ditepi jalan. Seorang rekan seusaha tempatan keturunan Bosnia yang nusrah kami telah mendakwahkan anggota-anggota polisi berkenaan kepada Islam. Sebenarnya ini adalah kali ketiga kami ditahan oleh polisi Jerman. Perkara ini kami anggap sebagai satu perkara biasa apatah lagi dengan salah tanggapan orang-orang bukan Islam terhadap orang-orang Islam dewasa ini. Apa yang jelas, mereka ini adalah masyarakat yang jiwa mereka diselubungi ketakutan, seperti seorang yang naik keretapi kelas satu tetapi tidak memiliki tiket.
“Serulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasehat pengajaran yang baik dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya dan Dialah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayat petunjuk.” (An-Nahl 16:125)
Di Nurnberg kami membuat usaha di Masjid Bilal, Zufurhstrasse 8. Dua tahu dahulu masjid ini hidup 5 amalan masjid tetapi sekarang solah fardhu pun tidak lagi dikerjakan dengan berjemaah. Di abeg rak buku masih tersusun beberapa kitab Fadhail Amal dari berbagai bahasa.
Usaha kami di sini ditumpukan terhadap menghidupkan kembali amalan masjid. Setelah kami khususi beberapa rekan seusaha, banyak lah ahli jemaah masjid dapat dikumpulkan dan diberi targheeb untuk menghidupkan kembali amalan masjid. Alhamdulillah, suasana masjid kembali hidup dan jelas terbayang harapan pada wajah-wajah mereka.
Mereka bersama-sama bergandingan dengan kami membuat jaulah umumi dan memulai semula taklim masjid. Jemaah 3 hari dibentuk untuk keluar pada bulan ini. Allah Ta’ala juga mempermudahkan usaha kami karena mereka telah mengenali rapat seorang pelajar Malaysia yang diberi tanggungjawab untuk menghidupkan kembali usaha agama di masjid ini.
Beberapa orang rekan seusaha dari Erlangen, satu kota berdekatan juga datang untuk membantu usaha agama di sini. Mereka akan terus membuat intikali (ghast kedua) di Masjid Bilal ini.“Yang berusaha mendengar perkataan-perkataan yang sampai kepadanya lalu mereka memilih dan menurut akan yang sebaik-baiknya (pada segi hukum agama); mereka itulah orang-orang yang diberi hidayat petunjuk oleh Allah dan mereka itulah orang-orang yang berakal sempurna.” (Az-Zumar 39:18)
Alhamdulillah, di masjid ini juga kami mengumpulkan pelajar-pelajar Malaysia baru dan lama dan memberi targheeb terhadap kepentingan usaha agama bagi pelajar-pelajar. 22 orang pelajar-pelajar MARA baru tiba di N?g sehari sebelum ketibaan kami.
Kemudia kami membuat usaha di Masjid Turkische di Pappenheim dalam kawasan Eichstatt, lebih kurang 70km dari N?g. Mashaallah, di kawasan ini usaha agama begitu maju dikalangan masyarakat Turki. 10 orang telah keluar 4 bulan ke IPB, 4 orang telah keluar jemmah masturat 40 hari ke Pakistan, dan banyak karkun 40 hari serta 3 hari. Mereka ini rata-ratanya pekerja pabrik batu marmar yang di katakan paling bermutu di dunia.
Mereka bekerja 8 bulan dan cuti 4 bulan setahun pada musim sejuk. Di kawasan pabrik tempat mereka bekerja hidup solah berjemaah dan taklim harian. Ada tempat khusus untuk mereka bersolah berjemaah. Selain Berlin, kawasan ini adalah kawasan yang paling maju usaha agama di Jerman. Mereka keluarkan 3 jemaah 3 hari setiap bulan.
Rekan-rekan seuasaha di sini berazam untuk keluar 40 hari ke Malaysia secepat mungkin.Esok kami akan ke Frankfurt semula karena jemaah kami diputuskan untuk menghadiri satu jord karkun lama di Masjid Pak Muhammadi. Khabarnya jord ini akan dihadiri oleh Maulana Ibrahim Gujrati dan beberapa orang lama dari India. Demikian ini sahaja lapuran kami.InshaAllah, kami akan berikan laporan terakhir perjalanan kami semasa di Holland nanti.
Nikmat kehidupan (atau kesehatan) dan nikmat harta benda setiap seorang Muslim adalah milik Allah, yang mana Allah Ta’ala telah beli kedua-duanya dengan nilai syurga.
“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahwa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (diantara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya dari Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual belinya itu dan (ketahuilah bahwa) jual beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar.” (At-Taubah 9:111)
Rasulullah sallalaahu alayhi wasallam hat uns seit lang verlassen. Aber die Verantwortung f?n ist meine Arbeit, und Arbeit von den ganzen Menschen.Wassalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuh

Dikutip dari :
http://imanyakin.wordpress.com/2008/02/18/laporan-jemaah-malaysia-4-bulan-ke-Jerman/

2 Tanggapan

  1. Assalammualaikum wrt wbt.

    Salam taaruf. Sama-sama kita berdoa semoga usaha dakwah yang kita lakukan menjadi asbab hidayat seluruh alam.

    Tak kira walau di mana pun kita berada, kita berada atas landasan IMAN yang sama.
    jemput ke blog saya 🙂

  2. mudah2n kita istiqomah dalam da`wah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: